oleh

Nasional: Polri Akhirnya Tahan Putri Candrawathi dan Tangani Dugaan Kasus Konsorsium Judi

jejakkasus.co.id, JAKARTA – Sorotan tajam terhadap Putri Candrawathi, salah seorang Tersangka Kasus Pembunuhan Berencana terhadap Brigadir Yosua Hutabarat yang belum juga ditahan, akhirnya direspons Polri.

Putri ditahan di Rutan Mabes Polri, kemarin, Jumat (30/09/2022). Sebelumnya, keempat Tersangka lain pada kasus yang sama sudah lebih dulu ditahan.

Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo mengumumkan penahanan istri mantan Kadivpropam Ferdy Sambo tersebut dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (30/9/2022) kemarin.

Dalam konferensi pers tersebut, Sigit juga menyebutkan bahwa pihaknya membentuk Tim Gabungan bersama PPATK (Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan) untuk mengusut 329 Rekening yang diduga terkait Konsorsium Judi.

Mantan Kabareskrim itu juga memastikan, bahwa Tim Khusus tidak menemukan keterlibatan tiga Kapolda dalam kasus Sambo.

Putri ditahan di Rutan Mabes Polri. Sebelumnya, keempat Tersangka lain pada kasus yang sama lebih dulu ditahan. Semula, Polri menyebut alasan kemanusiaan, karena memiliki anak yang masih Balita tentang kenapa Putri tidak kunjung ditahan.

Namun, banyak pihak membandingkan perlakuan kepada Putri itu dengan sejumlah kasus lain yang Tersangkanya juga memiliki Balita atau dalam kondisi Hamil yang tetap ditahan.

Sigit mengatakan, Polri menyadari bahwa Kasus Pembunuhan Berencana terhadap Brigadir Yosua luar biasa menyita perhatian publik. Kepercayaan publik terhadap Korps Bhayangkara otomatis terdampak.

’’Kami tak ingin kepercayaan publik terhadap Polri terus tergerus,’’ ujar Sigit.

Kombinasi dari Komitmen, Ketegasan, Transparansi, dan kerja keras membuat Polri mampu mengungkap kasus tersebut sesuai dengan Instruksi Presiden Joko Widodo.

Setelah dua setengah bulan kasus berjalan, akhirnya Kejaksaan Agung menyatakan P-21 atau syarat formil dan materil sudah lengkap.

’’Untuk itu, perlu mempersiapkan kelengkapan tahap kedua, yakni menyerahkan Tersangka dan Barang Bukti,’’ jelas Sigit.

Karena itu, lanjut Sigit, Putri ditahan di Rutan Bareskrim Mabes Polri mulai kemarin. Keputusan itu untuk mempermudah penyerahan berkas perkara dan Tersangka.

’’Ini untuk menjawab beberapa pertanyaan selama ini,’’ tutur Sigit.

Kemarin, PC melaksanakan wajib lapor ke Bareskrim. Dalam wajib lapor tersebut, kondisi kesehatannya secara jasmani diperiksa. Pemeriksaan kondisi Psikologis juga dilakukan.

’’Baru saja dilaporkan, kondisi kesehatan Jasmani dan Psikologisnya baik,’’ papar Sigit.

Sigit juga menegaskan, bahwa status Sambo secara resmi bukan lagi anggota Polri. Hal itu diketahui setelah Sekretaris Militer Presiden memastikan Keputusan Presiden tentang PTDH (Pemberhentian Tidak Dengan Hormat) untuk Sambo telah diteken.

Polri juga berkomitmen menuntaskan berbagai pertanyaan terkait Konsorsium Judi 303. Tim Gabungan dibentuk bersama PPATK untuk mengusut tuntas transaksi mencurigakan yang diduga terkait Judi dalam 329 Rekening. Semua Rekening itu tengah dianalisis petugas.

’’Sebanyak 202 rekening di antaranya sudah diblokir,’’ ucap Sigit.

Selanjutnya, ada sepuluh orang yang masuk Daftar Pencarian Orang (DPO) terkait Judi Kelas Atas. Empat orang sudah dicekal dan enam orang teridentifikasi berada di Luar Negeri.

’’Kami bentuk Tim Khusus Bareskrim, Polda, dan Divhubinter,’’ kata Sigit.

Sigit juga memastikan, bahwa Timsus dan Irsus telah mendalami dugaan keterlibatan tiga Kapolda dalam kasus Sambo.

“Hasilnya, tiga Kapolda itu tidak terkait dengan skenario kasus FS,” tegas Sigit.

Mereka adalah Kapolda Metro Jaya Irjen Pol. Fadil Imran, Kapolda Jawa Timur Irjen Pol. Nico Afinta, dan Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol. Panca Putra Simanjuntak.

Kini, Divpropam dan Direktorat Tindak Pidana Korupsi tengah mendalami dugaan penggunaan Pesawat Jet Pribadi oleh Brigjen Hendra Kurniawan saat mengantar Jenazah Brigadir Yosua.

“Kami periksa dari mana uang untuk membayar Private Jet, dan bagaimana proses penyewaannya,” tegas Sigit.

Sementara itu, Pengamat Kepolisian Bambang Rukminto mengapresiasi Kapolri yang akhirnya menahan PC.

“Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Itu peribahasa yang cocok,” pungkasnya. (Tim)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed